23 October 2011

Positive forever.

Jiwa dan hati ini sentiasa kagum pada ukhuwah dan semangat sahabat-sahabat di Aku HIV positif. Yes, they are HIV +ve, but they are +ve forever~!
Sedikit cebisan entri dedikasi buat empunya laman yang melaluinya Allah satukan hati-hati. Sama ada yang menerima nasib yang sama, atau sekadar singgah untuk membantu memberi sokongan tanpa putus. Sejujurnya hati ini kagum.

__________________________

Uncle,
Kala ummat manusia berasak keluar dari al-Haram pasca tarawikh, As cuba berjalan perlahan di sisi jalan melawan arus. Kaki yang kali pertamanya menjejak, sedikit terkejut dengan suasana lautan manusia yang padat dan hectic. Semua mereka bergerak pantas. Tua muda sihat sakit semua hampir sama.

Pada yang tua, pada yang sakit, As melihat kesungguhan, kekuatan dan kesabaran mereka menuju Tuhannya. As kagum.

Uncle,
entah jiwa ini terasa ingin bicara, terasa ingin menulis. Jua pada hati yang rindukan ketenangan al-Haram. Pada ujian saban hari yang Allah hadiahkan. Didoakan moga ketenangan yang Allah campakkan dalam hati-hati kita. Moga terus dilapangkan jiwa, menerima dengan besar hati segala keperitan.

Uncle,
As masih ingat lagi. Saat pertemuan dengan Dr. Iskandar Firzada. Pada hujungnya, diambil sekeping kertas lalu dicoret sebaris perkataan. Yang kemudiaannya diserah pada As.

"Try to read this link, it might be helpful to you too."

"Akuhivpositif.blogspot.com." As baca, sedikit tergagap. Menerima huluran kertas, dipandang 4 detik. Wajah ditala ke arah doktor, mungkin mahu mendengar butir bicara seterusnya.

"He's my patient."

Uncle,
sepertinya doktor merasa kuat melihat semangat kita, jua kita merasa kuat mendapat sokongan beliau. Peribadi indah, menyapa jiwa-jiwa yang sedang menanggung perit rasa. Bak angin salju sejuk lembut menyapa.

Uncle,
kesakitan ini, keperitan ini, ujian ini, semuanya dari Ilahi. As selalu terfikir, ikhlaskah hati menerima semua kerana Dia. Kuatkah jiwa, tabahkah, sabarkah, hidup bersama penyakit yang dikurniakan Dia yang kita cinta. Untuk mengaku cinta as sendiri masih risau. Benarkah apa yang terlafaz?

Seperti mana si sakit yang berusaha bersungguh2 melangkah penuh payah ke al-Haram, cukup bersungguh kah kita seperti mereka. Atau kita lebih banyak merungut menanggung beban kesakitan?

Uncle
Badan ini yang semakin worsen keadaannya, berkadar tua tidak seperti umurnya, ada hari-hari As akui as merasa gundah. Jika sekarang keadaan sudah sepertinya usia 50 tahun, bagaimana 5-10 tahun akan datang untuk As hadapi semua ini. Apatah lagi kadar pemikiran As yang semakin slowing-down akibat 'brain fog'. Jujur as katakan, prestasi kerja as makin menurun. Kadar pemikiran, ingatan, carelessness...entah..

Kekadang As rasa semua ini lebih kepada bisikan syaitan. Ada masa As rasa ini suara hati yang banyak memendam keadaan. Entah.

Uncle,
kita semua ini, terlalu kuat nampak di luaran. Terlalu tabah kelihatan. Tapi hati yang dalam ini, siapakah yang menyelam untuk melihat rapuhnya yang hampir berderai. Hanya Allah. Dia yang mencipta tiap hamba, yang memberi segala keadaan, yang lebih memahami derita di jiwa.

Apakah yang lebih besar selain kebersamaanNya dengan kita?

Ini sahaja kekuatan As untuk terus bersabar, dan meneruskan kehidupan sepertinya manusia normal. Yup, as kelihatan sangat normal. Hanya terlihat kelemahan bagi mereka yang mahu 'melihat'.

Uncle
Manusia, seorang hamba. Banyaknya merayu dalam doa. Banyaknya meminta di depan Baitullah. Baru As terasa dan makin sedar, banyak yang kita pohon tidak Dia kabulkan, tetapi apa yang tidak diminta pula hadir sama ada menceria atau mengguris jiwa. Itulah indahnya aturan Allah. Diberi sesuatu yang lebih baik daripada permintaan hamba, sama ada perkara yang kita suka atau tidak.

Tiada kompromi. Hanya nya seorang hamba yang mengikut darah muda, senantiasa tidak mahu memahami takdirnya Sang Pencipta. Seperti mana anak-anak yang tidak pernah kan faham hati ibu dan ayah. Yes, speaking the truth.

Walau perit, walau terlalu sakit dan payah, namun jika itu aturanNya, jika itu dalam redhaNya, mahukah kita menolak?

As masih tertanya pada diri. Naik dan turunnya iman.

Uncle
Ramai yang tidak mampu menerima kelemahan diri seorang pesakit kronik. As faham dan cuba menerima. Hatinya seorang manusia yang lemah serba serbi, itulah As.

As hargai nasihat dan pesanan salah seorang sahabat walaupun namanya agak unik, Anonymous One, AO. Pesanan indah. As percaya ia datang dari jiwa yang telus.

Sahabat, pandanglah ujian ini sebagai kifarah dan rahmat Allah kepada kita lalu titipkan rasa syukur terhadap rahmat Allah yang lain. Insyallah kebahagiaan itu akan dapat kita rasakan, walaupun kebahagian itu kecil di mata sahabat-sahabat kita yang lain namun besar buat kita.. Insyallah.

Pandanglah dunia ini hanya sementara dan pinjaman, lalu kehidupan akhirat merupakan sebuah kehidupan yang abadi, lantas jika kita merasa sedikit kekurangan berbanding yang lain insyallah hati kita merasa sedikit tenang walaupun hanya beroleh sedikit kebahagiaan.

Berjalan di bumi Allah di bawah lindungan keyakinan terhadap pencipta kita, berbahagialah kita dengan hati milikNYA. Isyaallah..
Uncle,
indah kan? Entah bahagian mana, cuma hati ini terasa damai membaca. Sedamai tika mata memandang Baitullah.

Entri ini entah apa-apa, as cuma harap ada sedikit simpanan untuk saham akhirat. As dedikasi khas untuk sahabat-sahabat di laman uncle. Semua sekali. As teringin nak tepuk bahu setiap kalian dan ucap tahniah. Kalian yang membaca pasti faham betapa kita sangat memerlukan sokongan antara satu sama lain. Mungkin ada mata-mata yang mengatakan kita terlalu meletak emosi. Tapi hanyasanya yang merasa akan memahami, dan mengerti tentang besarnya makna sebuah sokongan dan peringatan.

Uncle,
As harap tersampai lah pesanan As ini di angin lalu. Betapa As mengharapkan buat yang sedang kesakitan moga terus kuat bertahan. Buat yang bertarung fizikal dan emosi pada stigma manusia moga diberi jiwa yang kental pada ujian, dan lembut padaNya. Buat sahabat2 yang diberi ujian kesakitan sebagai kafarah dosa.....

Allah sayang kamu, pasti.

As bersyukur diberi peluang mengenali kalian yang berjiwa hebat, walau kalian bukan siapa2 di mata manusia. Walau entah bagaimana rupanya, walau manusia pandang penuh stigma, namun harapnya kita hebat di sisiNya. Ameen ameen.

Uncle,
terlalu banyak bicara. Dalam kesakitan, pasti kekuatan untuk menulis itu hanya dariNya. Mohon undur diri meletak diri dengan aman di dalam laut kesakitan, moga hati terus cekal, kuat dan tabah. Yup, yes, we can!
Pada keadaan diri yang makin merosot kadar kesihatan dan fungsi badan, moga ada yang sudi hadir memberi sokongan padu tiap masa. Menerima keadaan diri. Bukan senang kan?
Jua buat sahabat yang memahami, yang banyak memberi dalam nyata atau tidak, tanpa peduli jarak. Hanya Allah yang mampu membalas.


As sangat suka tagline di blog Alia Haryanie, the one who kneels to Allah can stand up for anything. As doakan akak terus terus menjadi superwoman iron lady. Yes, you can. :)

Uncle
tinggal dulu. Jumpa lagi. Andai masih diberi rezeki usia, kekuatan dan masa..


6 comments:

aku HIV positif said...

speechless, air mata berlinang...

Anonymous said...

tulisan yg terserlah kejujurannya. thanks.

alia haryanie said...

assalamualaikum,insyaallah.as kuat,sanagt2 kuat.insan yang salah seorang amat hebat,jauh lebih tabah dari akak.sabar as,walau ia tidak mudah..sebak membacanya pada yang turut merasainya,sama juga buat as,Allah sangat2 sayang pada As.ingat tk nasihat as pada akak,stay strong and be strong.

Anonymous said...

anonymous one.. auw auw malu i nama i ada dalam tuh hik hik hik

saya pun tak tau saya boleh menulis sebegitu .. apapun semoga sentiasa tabah... bak kata pak cik insan marhaen SYURGA ITU MAHAL NILAINYA.

Allah bersama dengan orang-orang sabar.

Darus Interferon said...

AS, uncle and alia, keeep the positive momentum. As momentum is defined as Mass multiply to Velocity. Kita abaikan MAss, tapi kita fokus pada velocity. Kalau stop moving forward, the Velocity will turn 0. Mass times 0 velocity = 0 mometum.

Tahniah As, gerak slow pun tak per, asalkan Velocity sentiasa positive. Jangna berhenti bergerak.

Anonymous said...

walaupun dah jarang bercakap...doa ini tidak kan pernah lepas dari bibir usai solatku.. berterusan mewangikan nafasmu dengan zikrullah....

-samwan-