25 December 2007

bicara yang berubah

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Salam buatmu dengan rahmat Allah dan keberkatanNya. Pesan buat diriku, diriku, diriku yang selalu alpa dengan rahmatNya dan dirimu yang disampingku.

Mungkin kebanyakan manusia menuturkannya saban hari kerana ia adalah rutin dan adat, tapi moga kita tergolong di kalangan mereka yang menyampaikannya sebagai satu ‘ibadah dan jua do’a yang penuh kasih sayang atas rasa pengertiannya yang agung.

Ketahuilah salamku penuh makna, do’a buatmu yang tidak dapat kulihat dengan mataku, tetapi yang ku ingat dan kulihat dengan hatiku. Kau yang ku kenal atau tidak.

Hari-hari yang dilalui penuh ujian dan warna-warna kehidupan, yang pastinya menjadi salah satu tanda keagungan Ilahi buat hambaNya. Ujian yang mempunyai peringkat berbeza-beza buat setiap jiwa yang pastinya kadang kala menimbulkan pelbagai perasaan kecewa, marah dan kadang kala hingga hilang keyakinanmu kepadaNya.

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan;

"Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? "

Surah Al-Ankabut : 2

Manusia tidak akan faham apa yang kau alami, maka usahlah timbul rasa marah yang mengganggu hati. Kami manusia biasa yang kadang kala menafsir bukan dari mata hati, menilai dari apa yang tampak, tidak mampu menyelami. Maka tika itu ingatlah, hanya Dia yang menciptakan kita, yang memahami ciptaanNya lebih dari segala-galanya.

حسبي الله لأ إله إ لا هو

عليه توكلت

Moga diberi kekuatan di dalam kesakitan,ketenangan di dalam kegundahan, keimanan tatkala hati berbolak balik.

Pengharapanku hanya kepadaMu!

2 comments:

aerman said...

Rabbana sallimna wa sallim dinana..Selayaknya pengharapan hanya kpd-Nya..

nur_ilahi said...

ameen2..syukron!